Lupakan pindaan, tegakkan undang-undang mengenai projek perumahan ‘sakit’, kata pembeli

Lupakan pindaan, tegakkan undang-undang mengenai projek perumahan ‘sakit’, kata pembeli

[ad_1]

Persatuan Pembeli Rumah Nasional mengatakan undang-undang itu cukup untuk mencegah projek perumahan terbengkalai. (Gambar Bernama)

PETALING JAYA: Sekelompok pembeli rumah ragu-ragu terhadap rancangan Putrajaya untuk mengubah undang-undang yang mengatur pemaju perumahan, yang kononnya akan membantu pembeli yang terpengaruh oleh projek terbengkalai.

Persatuan Pembeli Rumah Nasional mengatakan bahawa pemerintah harus fokus untuk menegakkan undang-undang dan bukannya membuat lebih banyak pindaan.

Setiausaha Agung persatuan itu, Chang Kim Loong, mengatakan bahwa sudah menjadi kebiasaan bagi setiap menteri perumahan untuk berusaha mengubah undang-undang, ketika perundangan itu sendiri sudah memadai.

“Bahkan undang-undang terbaik untuk mengatasi situasi tertentu akan tetap menjadi hiasan kecuali penguatkuasaan ketat dilakukan terhadap pesalah,” katanya kepada FMT.

Chang Kim Loong.

“Berapa banyak pemaju perumahan yang telah diadili di bawah Seksyen 18A baru (yang mulai berlaku pada tahun 2015) walaupun terdapat banyak projek perumahan yang ditinggalkan? Kami sama sekali tidak pernah mendengar laporan di media. “

Seksyen 18A Akta Pembangunan Perumahan (Kawalan dan Pelesenan) memperuntukkan hukuman penjara maksimum tiga tahun, denda tidak kurang dari RM250,000 atau kedua-duanya ke atas pemaju yang meninggalkan projek mereka.

Minggu lalu, menteri perumahan dan pemerintah daerah Zuraida Kamaruddin mengatakan undang-undang itu akan dipinda untuk menangani projek-projek terbengkalai, dengan undang-undang semasa hanya memperuntukkan pemaju untuk disenarai hitam.

Dia juga mengatakan kementerian akan menyediakan dana untuk pemaju harus menyumbang sejumlah, sebelum meneruskan proyek. Dana tersebut akan digunakan sekiranya pemaju meninggalkan projek tersebut.

Tetapi Chang sangsi dengan dana pemulihan, mempertanyakan apakah kos sumbangan yang harus ditanggung oleh pemaju akan menyebabkan harga lebih tinggi.

“Jelas, pemaju tidak akan menyerap kos tetapi sebaliknya akan memasukkannya ke dalam harga jualan,” katanya.

Dia mengatakan undang-undang itu telah memberikan pihak berkuasa dengan kekuatan luas untuk menyelamatkan “projek sakit dan bermasalah” untuk mencegahnya ditinggalkan, dan “gejala” dapat dikesan lebih awal jika proyek dipantau.

“Orang ramai telah bergantung pada Undang-Undang ini dan para penegak untuk melindungi mereka dalam pencarian kepemilikan rumah mereka dan banyak yang bosan dengan kurangnya penguatkuasaan ketika masalah muncul.

“Kurangnya penguatkuasaan dan pemantauan melemahkan peruntukan Undang-Undang.

“Mari kita hadapi, tidak ada solusi untuk ditinggalkan. Kita hanya perlu mencegahnya terjadi, ”katanya, sambil menambahkan bahawa kementerian harus membuang jaring keselamatan dan mengambil langkah-langkah pencegahan awal agar projek perumahan tidak terbengkalai.

[ad_2]

Source link

COMMENTS